HIGHLIGHT PUISI

Puisi | Kosmos Makrifat

21 Apr 2017 | 22:01 Diperbarui : 21 Apr 2017 | 22:24 Dibaca : Komentar : Nilai :
Kompasiana image by GONG2017

Manfaat langit… Oksigen bagi kehidupan. Bergerak berdaya guna bagi kehidupan. Teknologi memberi manfaat bagi kecerdasan. Benda-benda terbentuk. Matahari cerah… Warna-warni bunga-bunga. Pepohonan tumbuh. Hutan mengabdi. Buah-buahan segar bervitamin.

Berzikir… Aku zikir… Berzikir… Aku zikir… Berzikir… Aku zikir… Berzikir… Aku zikir… Berzikir… Aku zikir… Berzikir… Aku zikir… Berzikir… Aku zikir… Berzikir… Aku zikir…

Purnama bersolek cantik. Teranglah segala hal bagi malam. Pekat memantulkan syahdu. Senja menggaris horizon. Waktu mencipta cuaca, Manfaat bumi… Ruang meluaskan pikiran. Kabut melukis warna hujan. Pelajaran memberi makna. Pendidikan saling bermanfaat.

Berzikir… Aku zikir… Berzikir… Aku zikir… Berzikir… Aku zikir… Berzikir… Aku zikir… Berzikir… Aku zikir… Berzikir… Aku zikir… Berzikir… Aku zikir… Berzikir… Aku zikir…

Lautan memberi ombak… Ikan-ikan berlompatan. Garam memberi rasa. Langit mewarnai laut. Laut mengapungkan kepulauan. Mata air mengalirkan kesegaran… Embun-embun mencerahkan puisi. Air memberi cita rasa kesehatan. 

Aku menggenggam tanah lahirku. Jiwaku segar Air-Mu hidupku.

Berzikir… Aku zikir… Berzikir… Aku zikir… Berzikir… Aku zikir… Berzikir… Aku zikir… Berzikir… Aku zikir… Berzikir… Aku zikir… Berzikir… Aku zikir… Berzikir… Aku zikir…

Jakarta, Indonesia, April 21, 2017.

GONG2017

/gong_2017

TERVERIFIKASI

Kenek dan Supir Angkot. Peace.
Selengkapnya...

KOMPASIANA ADALAH PLATFORM BLOG, SETIAP ARTIKEL MENJADI TANGGUNGJAWAB PENULIS.